Kapan Sebaiknya Mengambil
Pensiun Dini?

Bagi Anda yang saat ini berumur 40-an mungkin terlintas untuk mengambil pensiun dini. Apalagi kalau karir Anda juga tidak begitu bagus, tidak ada lagi peluang promosi, dan gairah kerja menurun- pensiun dini adalah salah satu opsi yang menarik.

Penulis ingin membagi satu kisah yang saya dengar beberapa hari lalu. Kisah ini mungkin bisa menolong Anda untuk melihat sisi posisif pensiun dini.

Pada pertemuan yang dihadiri kira-kira tiga puluh siswa/i SMA, pembicara Calvin Bangun mengajukan satu pertanyaan yang menarik, "Berapa umur Anda?" Anak remaja umumnya menjawab dengan enteng, "Baru 16 tahun, Pak?" atau 'Baru 17 tahun, Pak" atau menyebut angka lain.

Namun, bila pertanyaan yang sama diajukan kepada orang tua, mereka akan menjawab, "Sudah 50, 60 atau 70 tahun," dengan nada agak berat atau datar.

"Mengambil pensiun dini sering tidak terlintas sampai muncul kesadaran tentang
tujuan hidup."

Mengapa remaja menggunakan kata baru sedangkan orang tua menggunakan kata sudah? Anak remaja dan orang tua melihat umur dengan sudut pandang yang berbeda. 

Orang tua paham bahwa liang kubur sudah dekat; hidup tidak lama lagi dan ajal kematian sudah dekat. Bagi mereka, semakin banyak umur semakin sedikit waktu yang sisa.

Bila sekarang berumur 50 tahun, peluang hidup mungkin 20 tahun lagi. Bila sudah 60 tahun, peluang hidup mungkin 10 tahun lagi. Bila sudah 70 tahun, peluang hidup mungkin hanya beberapa tahun lagi.  Kira-kira begitu kalkulasi sederhana menghitung sisa hidup.

Anak remaja umumnya tidak memberikan respon seperti yang diberikan orang tua. Mereka menganggap bahwa hidup masih panjang. Mereka melihat orang-orang yang sudah tua- kakek, nenek, orang tua, dosen, kenalan atau tetangga yang berumur panjang dengan uban di kepala, wajah yang keriput dan menganggap bahwa umur mereka akan panjang juga. Apakah demikian?

Siapapun tidak bisa menjamin usia sampai 70 tahun. Memang manusia bisa hidup sampai 70 tahun dan kalau ada bonus, manusia bisa hidup sampai 80 tahun.

Namun, usia hidup tidak bisa dipastikan. Bila orang lain bisa hidup sampai delapan puluh tahun- itu belum tentu terjadi bagi Anda dan saya. Hari ini Anda hidup, besok bisa mati.

Ada saja penyebabnya- disambar petir, ditabrak motor, ditimpa reruntuhan karena gempa, hanyut terbawa arus banjir atau ditelan tsunami seperti yang pernah di Aceh. Nyawa bisa melayang dengan berbagai cara. Tak satu pun di antara kita yang mampu menentukan umur atau kapan kita maunya mati.

Motif mengambil pensiun dini: mengerjakan pekerjaan sesuai personalitas atau mengerjakan pekerjaan sesuai panggilan 'Langit'.

Immanuel Kant pernah mengajukan empat pertanyaan penting yang harus dijawab manusia dan salah satu pertanyaan adalah 'apa yang seharusnya saya lakukan?' Jawaban bisa beragam.

Misalnya, kalangan pragmatis akan menjawab, 'pekerjaan yang harus saya lakukan adalah pekerjaan yang menghasilkan keuntungan atau uang," seperti pekerjaan sehari-hari di kantor.

Orang Yunani Kuno menjawab lain. Bagi para pemikir orang Yunani Kuno, pekerjaan alami seperti pekerjaan di kantor atau pekerjaan apa saja yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan phisik adalah pekerjaan yang paling rendah. Orang yang bekerja demikian tidak beda dengan binatang.

Binatang memang mempunyai siklus hidup sederhana: mencari makan di siang hari, tidur pada malam hari dan kemudian mati pada suatu saat. Manusia bukan. Manusia eksis dan tidak akan berhenti eksis.

Kalaupun manusia mati- itu hanya sementara saja. Tubuh dan nyawa orang meninggal akan disatukan kembali dan kemudian, masuk ke eksistensi yang tiada henti-hentinya. Oleh karena itu, eksistensi manusia termasuk pekerjaannya patut dilihat dari sisi ini sehingga pekerjaan bukan sekedar menghidupi kebutuhan phisik.

Ada benarnya sebagian kata bijak para pemikir Yunani kuno itu; hidup bukan sekedar memenuhi kebutuhan hidup dan mengumpulkan harta untuk kebutuhan keluarga dan persiapan di hari tua.

Bila demikian, kita menurunkan 'kasta' kita ke level binatang. Oleh karena itu, pekerjaan pantas mendapat perhatian serius dan bertanya, "Pekerjaan apa yang seharusnya kita lakukan untuk waktu yang sisa?"

Saya melihat raut wajah para remaja yang hadir pada pertemuan itu. Ada yang menatap pembicara dengan serius. Ada yang manggut-manggut.

Muncul kesan bahwa tahun-tahun hidup memang tidak dapat dilewatkan begitu saja; setiap tahun, bulan, minggu, hari, jam, menit dan detik sangat berarti. Mereka 'dibangunkan' oleh pertanyaan sederhana, "Berapa umur Anda?"

"Mengambil pensiun dini memberi peluang untuk lebih produktif."

Bagaimana Anda dan saya menjawabnya? Apakah Anda akan menjawab, "Umur saya masih 20 tahun, masih 30 tahun atau masih 40 tahun." Atau kita menjawab, "Umur saya sudah 20, sudah 30 atau sudah 40 tahun?"

Yang Di Atas memang tidak memberi tahu umur setiap orang. Tuhan tidak memberikan sinyal lewat mimpi, tanda-tanda aneh atau lewat peristiwa unik. Tidak ada juga formula khusus untuk menghitungnya.

Tak seorangpun tahu kapan ia kembali kepada Tuhan. Ini rahasia Tuhan yang tidak pernah dibeberkan kepada siapapun bahkan kepada malaikat sekalipun.

Tuhan sabar menunggu respon setiap orang. Namun, kadang ia memberikan 'shock therapy' dengan 'memanggil' seseorang dengan sambaran petir, tsunami, gempa, penyakit, kecelakaan atau apa saja untuk mengingatkan manusia bahwa hidup tidak di tangan Anda dan saya.

Anda dan saya tentu tidak mau dijemput Sang Ilahi secara mendadak seperti anak buah yang tiba-tiba diminta menghadap kepada atasan. Anda tidak mau nyawa melayang begitu saja tanpa meninggalkan pesan-pesan sama istri dan anak. Kita berharap kembali ke asal dengan tenang dan meninggalkan keluarga pada kondisi yang aman.

"Mengambil pensiun dini mengandung resiko; perlu pertimbangan."

"Berapa umur Anda?" Apa yang akan Anda lakukan di sisa hidup Anda?" Ini pertanyaan yang tidak mudah dijawab, khususnya bagi yang sudah menikmati "comfort zone" yang 'tebal'. Pensiun dini bisa jadi pilihan menarik, tapi mengadung resiko. Jadi, pertimbangkanlah masak-masak sebelum membuat keputusan.


Bila Anda mau mengambil pensiun dini, hadiri seminar

RETIREMENT PLANNING
       08.00 - 17.00, Jadwal Jakarta
       Kontak: 0813-1141-8800
       info@business-excellence-luminance.co.id


Link Terkait:

Apa Itu Pekerjaan?

Sepuluh Kecakapan Dasar yang Anda Perlukan

Pekerjaan Sebagai Panggilan Hidup Anda

Hal-Hal yang Perlu Diperhatian Ketika Memilih Pekerjaan

Memilih Pekerjaan Sesuai Bakat

Bagaimana Memilih Karir dan Mengenal Panggilan Hidup Anda?

Bagaimana Gaji Pokok Anda Ditentukan Perusahaan?

Kapan Sebaiknya Mengambil Pensiun Dini?

Pensiun Dini, Mengapa Tidak?

Pekerjaan Apa yang Menarik bagi yang Telah Mencapai Usia Pensiun?

Jangan Pernah Berhenti Belajar

Apa Pandangan Orang Yunani Kuno tetang Orang Pengangguran?

Alma Butik dan Kursus Jahit



Copyright 2009-2017 putra-putri-indonesia.com


Berlangganan
Putra-Putri-Indonesia.com (Free)

Enter Your E-mail Address
Enter Your First Name (optional)
Then

Don't worry — your e-mail address is totally secure.
I promise to use it only to send you Putra-Putri-Indonesia.com.

KONTAK
0813-1141-8800

JADWAL SEMINAR

Habits of the Mind

Six Hats




Tips Meningkatkan Motivasi Hidup Anda

Bagaimana Meningkatkan Motivasi Kerja Karyawan Anda?