Bagaimana Langkah Menuju
Negara Maju?

Langkah Menuju Negara Maju

Rabu lalu saya diundang oleh mitra bisnis saya orang Malaysia datang ke Kuala Lumpur untuk melihat dan mendengar info produk dan jasa yang mau saya jual di Indonesia. Saya menerima undangannya.

Saya naik pesawat Batik Air dari Jakarta jam 14.40 dan tiba di Kuala Lumpur International Airport jam 17.30; satu jam lima puluh menit naik pesawat. Ada perbedaan waktu satu jam antara Jakarta dan Kuala Lumpur.

Saya naik kereta api dari Kuala Lumpur International Airport ke Kuala Lumpur Central. Saya memperhatikan kereta api yang membawa saya. Kereta api relatif bersih.

Saya  juga memperhatikan areal sepanjang rel kereta api. Tidak ada bangunan-bangunan kumuh.

Dari Kuala Lumpur Central, saya mengambil taxi ke Double Tree by Hilton Hotel. Saya dilayani dengan baik oleh petugas dan tidak ada kesan 'dikerjain'. Jasa taxi ditawarkan dengan tertib.

Dengan baik petugas di airport memberitahu biaya taxi, yang hanya 18 Ringgit Malaysia (setara dengan Rp65.000) untuk 20 menit perjalanan KL Central ke hotel.

Langkah Menuju Negara Maju

Sembari naik taxi, saya lihat lalu lintas di jalan. Sekalipun relatif padat, jalan tidak sampai macet. Lalu lintas tertib dan jalan lancar sekalipun pada jam-jam sibuk (pulang kantor). Tidak terdengar klakson mobil.

Saya tiba di Double Tree kira-kira jam 19.00. Karena hotel sudah penuh, saya dibantu oleh petugas hotel mencari hotel yang dekat dengan Double Tree.

Saya disuruh pergi ke MiCasa All Suites Hotel yang hanya lima menit naik taxi dengan ongkos RM10 (Rp35.000).

Besoknya (Kamis pagi), atas saran pegawai hotel saya berjalan kaki dari hotel Micasa ke Double Tree. Dia bilang Double Tree tidak jauh. Sepanjang jalan Tun Abdul Razak, saya  memperhatikan trotoar jalan- apakah ada sampah bertaburan di sana sini. Hampir tidak ada sampah di sepanjang jalan. Puntung rokok juga tidak ada.

Langkah Menuju Negara Maju

Acara saya di Double Tree hanya setengah hari. Setelah membicarakan produk dengan mitra bisnis dari United Kingdom dan Malaysia, kami makan siang bersama dan berfoto. Setelah itu, saya pamit kepada rekan bisnis saya untuk melihat  sekilas kota Kuala Lumpur.

Karena waktu saya terbatas, hanya dua jam, saya putuskan pergi ke area Petronas Tower (Kuala Lumpur City Center), ikon negara Malaysia. Saya berjalan dari hotel melalui jembatan penyeberangan sampai ke stasiun LRT Ampang Park.

Jembatan penyeberangan beda kualitas dengan yang di Jakarta. Di Jakarta, masih terdengar bunyi yang tidak sedap kalau jalan di jembatan seperti penyeberangan Semanggi-Bundaran Hilir.

Saya naik LRT dari Ampang Park ke areal Petronas Tower dengan ongkos hanya RM1.10  (kira-kira Rp35.000). Perjalanan dengan LRT hanya butuh lima menit. Saya tiba di area Petronas Tower.

Saya keliling taman; di tengah taman ada air mancur. Saya minta seseorang untuk mengambil foto saya, tetapi orang itu ketahuan oleh petugas sedang merokok.

Petugas keamanan (security) langsung memberi tahu bahwa di taman tidak boleh merokok. Tidak ada puntung rokok saya lihat di areal taman itu. Sampah juga tidak saya lihat berserakan di mana-mana.


Langkah Menuju Negara Maju: Memiliki Kebiasaan Membaca Buku

Bagaimana Malaysia dapat membangun kota Kuala Lumpur seperti sekarang? Saya tidak membandingkan negara kita dengan negara-negara maju yang sudah saya kunjungi seperti Amerika Serikat, Belanda, Jerman Barat, Belgia, Jepang, dan Singapore.

Saya hanya membandingkan dengan Malaysia, yang jaraknya hanya dua jam naik pesawat dari Jakarta.

Tentu, bisa berhari-hari membahasnya. Dan begitu banyak faktor yang berperan untuk mencapai  status negara maju. 

Kalau saya ditanya dari mana memulai membangun kota atau negara- saya akan mengatakan, mulailah dengan membaca buku. Bila kita dan putra putri kita memiliki kebiasaan membaca buku, ada harapan negara kita menjadi negara maju.

Anda tentu bertanya apa hubungan membaca buku dengan negara maju. Saya akan jelaskan di halaman lain. (JM)

Renungan:

1. Cobalah bertanya kepada diri Anda- apakah kebiasaan membaca buku sudah Anda miliki?

2. Bila belum, pergilah ke toko buku. Beli satu buku yang Anda minati dan baca buku itu di rumah sampai selesai.

LINK TERKAIT

Pembukaan Undang-Undang Dasar 194

Falsafah Hidup dan Kehidupan Bernegara

Agama dan Kehidupan Bernegara, Apa Hubungannya?

Asal-Usul Orang Indonesia

Menelusuri Akar Permasalahan Bangsa

Bagaimana Mewujudkan Revolusi Mental?

Kunci Sukses Program Revolusi Mental


Copyright 2009-2018 putra-putri-indonesia.com


Berlangganan
Putra-Putri-Indonesia.com (Free)

Enter Your E-mail Address
Enter Your First Name (optional)
Then

Don't worry — your e-mail address is totally secure.
I promise to use it only to send you Putra-Putri-Indonesia.com.

Bagaimana Pola Pikir Terbentuk?

Bagaimana Merubah Pola Pikir?